Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Dolar turun tipis, tapi catat kenaikan mingguan terbesar dalam 3 bulan

  • Share



New York (ANTARA) – Dolar AS sedikit melemah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena inflasi tinggi mendatangkan malapetaka pada sentimen konsumen, tetapi greenback di jalur untuk kenaikan mingguan terbesarnya dalam hampir tiga bulan setelah lonjakan inflasi AS mendorong investor meningkatkan spekulasi untuk kenaikan suku bunga AS.

Dolar berubah merah pada Jumat (12/11/2021) pagi setelah survei University of Michigan menunjukkan penurunan sentimen konsumen AS pada awal November ke level terendah dalam satu dekade karena lonjakan inflasi memotong standar hidup rumah tangga, dengan beberapa pembuat kebijakan yang percaya berbuat cukup untuk mengurangi masalah ini.

Dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka pendek merayap lebih tinggi – imbal hasil obligasi lima tahun naik ke level tertinggi Februari 2020 – investor meningkatkan taruhan minggu ini bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan.

Baca juga: Dolar capai tertinggi 16 bulan, di jalur minggu terbaiknya sejak Juni

Terhadap sekeranjang mata uang saingannya, pada pukul 15.17 waktu setempat (20.17 GMT) indeks dolar melemah 0,04 persen pada 95,116 setelah jatuh serendah 94,991 dalam menanggapi sentimen konsumen. Di awal sesi, indeks telah naik ke level tertinggi sejak Juli 2020.

“Konsumen jelas lebih khawatir tentang pertumbuhan pendapatan riil karena inflasi melampaui upah untuk saat ini, dan itu membebani sentimen,” kata Erik Nelson, ahli strategi makro di Wells Fargo.

“Itu menambah kekhawatiran pertumbuhan untuk dolar dan mendorongnya lebih rendah terhadap sebagian besar mata uang, terutama yen Jepang ketika imbal hasil AS menurun di sini.”

Dolar melemah 0,14 persen pada 113,915 yen setelah jatuh ke level 113,77 yen.

Pasar mata uang telah terguncang sejak Rabu (10/11/2021) ketika data menunjukkan kenaikan berbasis luas dalam harga-harga konsumen AS bulan lalu pada laju tahunan tercepat sejak 1990, menimbulkan keraguan pada sikap Fed bahwa tekanan harga akan bersifat sementara.

Baca juga: Harga minyak jatuh di Asia, dipicu penguatan dolar di tengah spekulasi

Tetapi sementara survei Jumat (12/11/2021) mengangkat beberapa alis, ahli strategi optimis terhadap dolar, yang membanggakan persentase kenaikan mingguan terbesar sejak pekan yang berakhir 22 Agustus.

“Data kepercayaan pagi ini mungkin sedikit membuka mata bagi pasar … dan mungkin membantu mendorong dolar sedikit turun dari level tertingginya,” kata Shaun Osborne, kepala strategi valas Scotiabank di Toronto.

Sementara penutupan pasar obligasi pada Kamis (11/11/2021) mengganggu arus pasar minggu ini, tetap “fokusnya jelas pada inflasi” menurut Osborne, yang mengatakan ini “akan berarti bahwa dolar AS tetap relatif didukung dengan baik.”

“Kami akan berada dalam kebuntuan dalam beberapa bulan ke depan. Kami akan mengawasi apa yang dilakukan The Fed,” tambahnya.

Penguatan baru dalam dolar pada awal pekan ini menyuntikkan kehidupan baru ke pasar volatilitas mata uang yang hampir mati, karena para pedagang telah berebut membeli opsi guna melindungi diri mereka dari penguatan dolar lebih lanjut. Indeks volatilitas mata uang mencapai level tertinggi baru enam bulan pada Jumat (12/11/2021).

Pasar memperkirakan kenaikan suku bunga pertama pada Juli dan kemungkinan besar akan terjadi lagi pada November. Data CME menetapkan kemungkinan 50 persen kenaikan suku bunga pada saat itu, dibandingkan dengan kurang dari 30 persen sebulan sebelumnya.

Euro turun 0,06 persen pada 1,1443 dolar AS setelah sebelumnya jatuh ke level terendah hampir 16 bulan di 1,1433 dolar AS.

Investor menjadi semakin bearish pada prospek mata uang tunggal karena Bank Sentral Eropa tampaknya tidak mungkin mengubah pengaturan kebijakannya yang sangat dovish dalam waktu dekat dengan latar belakang ekonomi yang melambat.

Sterling bullish menerima sedikit penangguhan hukuman pada Jumat (12/11/2021) karena pound/dolar rebound setelah mencapai terendah baru 2021, meskipun kenaikan tersebut mungkin hanya menawarkan pelipur lara sementara karena faktor teknis dan fundamental menunjukkan penurunan lebih lanjut.

Sterling terakhir naik 0,39 persen terhadap dolar. Sterling menguat di pagi hari karena dolar melemah dan setelah Uni Eropa mengatakan berkomitmen untuk mencapai kesepakatan dengan Inggris mengenai Irlandia Utara.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko naik 0,53 persen pada 0,733 dolar AS setelah sebelumnya tenggelam serendah 0,7277 dolar AS untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan.

Dalam mata uang kripto, bitcoin turun 1,0 persen menjadi 64.104,89 dolar AS setelah sempat mencapai rekor tertinggi 69.000 dolar AS di awal pekan.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *