Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

BI catat transaksi digital banking Rp3.877,3 triliun hingga November

  • Share



Jakarta (ANTARA) – BI mencatat transaksi digital banking mencapai Rp3.877,3 triliun sejak Januari hingga November 2021 atau meningkat 47,08 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya (year on year/yoy).

“Transaksi ekonomi dan keuangan digital berkembang pesat seiring meningkatnya akseptasi dan preferensi masyarakat dalam berbelanja daring, perluasan dan kemudahan sistem pembayaran digital, serta akselerasi digital banking,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Pengumuman Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bulan Desember 2021 di Jakarta, Kamis.

Selain itu, nilai transaksi uang elektronik (UE) tumbuh 61,82 persen (yoy) mencapai Rp31,3 triliun pada November 2021.

Maka dari itu, BI akan terus memperluas digitalisasi sistem pembayaran untuk mempercepat integrasi ekosistem ekonomi dan keuangan digital termasuk untuk mendorong ekonomi-keuangan inklusif dan pertumbuhan ekonomi.

Perry mengatakan nilai transaksi pembayaran menggunakan kartu ATM, kartu debit, dan kartu kredit juga mengalami pertumbuhan 8,39 persen (yoy) menjadi Rp674,9 triliun.

“BI terus menjaga kelancaran dan keandalan sistem pembayaran serta mendukung program pemerintah melalui koordinasi dan monitoring uji coba digitalisasi bantuan sosial (bansos) 4.0, transaksi keuangan pemerintah daerah, dan elektronifikasi moda transportasi,” tegasnya.

Pada tanggal 21 Desember 2021, ia menuturkan pihaknya akan meluncurkan BI-FAST sebagai infrastruktur pembayaran ritel yang real time dan beroperasi tanpa henti.

Di sisi tunai, uang kartal yang diedarkan (UYD) pada November 2021 meningkat 7,81 persen (yoy) mencapai Rp867,8 triliun.

BI akan terus melakukan digitalisasi pengelolaan uang rupiah pada layanan kas untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dengan aman dan nyaman di era kenormalan baru dan memastikan ketersediaan uang yang beredar di seluruh wilayah Indonesia.

Baca juga: BI prediksi transaksi digital banking capai Rp48 ribu triliun di 2022

Baca juga: BI implementasikan BI Fast mulai pekan kedua Desember 2021

Baca juga: Transformasi digital BRI raih dua penghargaan internasional


 

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *