Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Emas dekati tertinggi 5 bulan, kekhawatiran inflasi angkat daya tarik

  • Share



Pasar ketakutan oleh data IHK (indeks harga konsumen) kemarin yang masuk setinggi itu. Para pedagang melihat emas sebagai aset pengaman, sebagai lindung nilai terhadap risiko inflasi ini

Chicago (ANTARA) – Emas kembali menguat pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), naik mendekati level tertinggi lima bulan yang disentuh pada sesi sebelumnya, setelah data harga-harga konsumen AS yang kuat mendorong lonjakan logam mulia yang dilihat sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, melonjak 15,6 dolar AS atau 0,84 persen, menjadi ditutup pada 1,863,90 dolar AS per ounce, menetap di level tertinggi sejak 14 Juni dan memperpanjang kenaikan untuk hari keenam berturut-turut.

Sehari sebelumnya, Rabu(10/11) emas berjangka bertambah 17,5 dolar AS atau 0,96 persen menjadi 1.848,30 dolar AS, setelah terdongkrak 2,8 dolar AS atau 0,15 persen menjadi 1,830,80 dolar AS pada Selasa (9/11), dan menguat 11,2 dolar AS atau 0,62 persen menjadi 1.828,00 dolar AS pada Senin (8/11).

“Pasar ketakutan oleh data IHK (indeks harga konsumen) kemarin yang masuk setinggi itu. Para pedagang melihat emas sebagai aset pengaman, sebagai lindung nilai terhadap risiko inflasi ini,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Emas melonjak pada Rabu (10/11) dan mencapai level tertinggi sejak pertengahan Juni, setelah data menunjukkan harga-harga konsumen AS naik pada laju tercepat mereka dalam 31 tahun pada Oktober, menggarisbawahi tanda-tanda inflasi dapat tetap tinggi hingga tahun 2022.

“Angka yang kita lihat kemarin bisa menjadi dorongan kembali hingga mencapai 1.900 dolar AS per ounce untuk emas,” kata Haberkorn, menambahkan pasar tidak percaya kenaikan suku bunga adalah kemungkinan sekarang.

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak membayar bunga.

Emas telah mencapai tertinggi baru selama beberapa sesi terakhir setelah bank-bank sentral utama mengindikasikan pekan lalu suku bunga akan tetap rendah dalam waktu dekat, dengan Federal Reserve mempertahankan pendiriannya bahwa inflasi “sementara”.

Namun, sejak itu, pejabat Fed telah menyuarakan kekhawatiran tentang inflasi yang bertahan lebih lama.

“Sementara narasi telah berkembang setelah pertemuan FOMC pekan lalu bahwa The Fed akan melihat melalui angka inflasi yang tinggi … angka-angka ini (data IHK) cukup panas untuk mengguncang pasar,” kata analis Saxo Bank Ole Hansen dalam sebuah catatan.

Analis pasar berpendapat bahwa jika harga emas bertahan di dekat 1.850 dolar minggu ini, arus masuk investor baru kemungkinan akan terwujud dan 1.900 dolar bisa menjadi target kenaikan berikutnya.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 52,9 sen atau 2,14 persen, menjadi ditutup pada 25,301 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 17,5 dolar AS atau 1,62 persen, menjadi ditutup pada 1.094,5 dolar per ounce.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *