Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Prancis pangkas periode isolasi orang terpapar COVID jadi 7 hari

  • Share



Paris (ANTARA) – Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran mengatakan pada Minggu (2/1) bahwa pihaknya memangkas periode isolasi untuk warga yang terpapar COVID-19 dari 10 hari menjadi tujuh hari.

Prancis mengikuti kebijakan negara-negara lain, seperti Amerika Serikat, yang memotong periode isolasi untuk mencegah gangguan pada industri karena kekurangan staf.

“Isolasi ini dapat dicabut setelah lima hari jika hasil tes negatif. Bagi warga yang tidak divaksinasi harus mengasingkan diri selama 10 hari,” kata Veran.

Dia juga mengatakan varian baru COVID-19, Omicron, sulit dihentikan karena terlalu mudah menular, kecuali jika “penguncian ketat” diberlakukan. 

Dalam pidato Malam Tahun Baru, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan beberapa minggu ke depan akan sulit karena adanya varian Omicron.

Namun, Macron tidak akan memaksakan untuk memberlakukan pembatasan baru sebagai upaya menahan penyebaran virus corona.

“Kami akan tetap waspada sepanjang Januari”, kata Veran dan menambahkan bahwa penyebaran yang dipicu oleh Omicron saat ini bisa menjadi yang terakhir.

Prancis menjadi negara keenam di dunia yang mencatat lebih dari 10 juta kasus infeksi COVID-19 sejak awal pandemi, menurut data resmi yang diterbitkan pada Sabtu (1/1).

Otoritas kesehatan Prancis mencatat 219.126 kasus baru dalam 24 jam yang dikonfirmasi pada Minggu.

 

Sumber : Reuters

​​​​​

Baca juga: Prancis, negara ke-6 dengan lebih dari 10 juta kasus COVID-19

Baca juga: Kasus baru COVID-19 Prancis capai rekor

 

Indonesia terima 3,5 juta vaksin hibah AS dan Prancis



 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *