Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Sri Mulyani: Rupiah dan surat utang RI stabil di tengah tapering Fed

  • Share



Ini berarti kepemilikan SBN oleh domestik lebih mendominasi dan ini menumbuhkan stabilitas yang cukup baik

Jakarta (ANTARA) – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengungkapkan rupiah dan suku bunga Surat Berharga Negara (SBN) tercatat stabil di tengah pengurangan pembelian obligasi alias tapering bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve (Fed).

“Dengan adanya tekanan di Amerika karena inflasi yang tinggi, maka Fed mengomunikasikan bahwa mereka akan lakukan tapering dan ini terlihat memengaruhi emerging market dan domestik,” ucap Menkeu Sri Mulyani dalam Konferensi Pers APBN KiTa edisi Desember 2021 secara daring di Jakarta, Selasa.

Ia menjelaskan langkah Fed tersebut menyebabkan aliran modal asing yang masuk ke negara emerging market menurun, termasuk ke Indonesia.

Kendati demikian, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih tercatat stabil dengan koreksi yang hanya 2,3 persen per 17 Desember 2021, dibanding depresiasi mata uang negara lain yang cukup tinggi seperti Turki yang terkoreksi hingga 120,6 persen dan Argentina 21,2 persen.

“Ini terjadi barangkali karena di Turki sedang terjadi krisis,” kata Menkeu Sri Mulyani.

Baca juga: Rupiah ditutup menguat 98 poin di tengah kekhawatiran sebaran Omicron

Namun Sri Mulyani mengatakan beberapa negara yang tidak mengalami krisis pun seperti Thailand dan Brazil pun mengalami penurunan mata uang yang cukup signifikan yakni masing-masing 11 persen dan 9,4 persen.

Suku bunga SBN Indonesia juga tercatat stabil dengan tidak adanya koreksi untuk surat utang tenor lima tahun, namun untuk SBN dengan jangka waktu 10 tahun sedikit naik 55 basis poin (bps).

Meski begitu Sri Mulyani menjelaskan suku bunga surat utang negara lain justru mengalami koreksi yang begitu besar, seperti Turki dengan kenaikan di atas 1000 bps untuk tenor lima tahun dan 800 bps untuk tenor 10 tahun.

Stabilnya instrumen surat utang Pemerintah Indonesia tak lain disebabkan oleh semakin turunnya kepemilikan asing yang cukup tajam dari 38,5 persen pada Desember 2019 menjadi 19,7 persen per 16 Desember 2021.

“Ini berarti kepemilikan SBN oleh domestik lebih mendominasi dan ini menumbuhkan stabilitas yang cukup baik,” tutur Menkeu Sri Mulyani.

Baca juga: Menkeu: RI lebih mampu bertahan hadapi “tapering” Fed dari negara lain

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *