Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Dolar AS naik karena pembatasan virus corona pukul sentimen risiko

  • Share



New York (ANTARA) – Dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangam Kamis (Jumat pagi WIB), karena meningkatnya pembatasan di beberapa bagian dunia untuk menahan penyebaran COVID-19, termasuk varian baru Omicron, mengurangi selera investor terhadap mata uang berisiko.

Indeks Mata Uang Dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya meningkat 0,3 persen pada 96,233.

“Kami melihat beberapa kehati-hatian di pasar karena Omicron. Saya pikir kekhawatiran bahwa itu akan lebih buruk daripada Delta telah berkurang, tetapi laporan tentang betapa mudahnya varian itu menularkan telah menyebabkan kehati-hatian ekstra,” kata John Doyle, wakil presiden transaksi dan perdagangan di perusahaan pembayaran valas Tempus Inc.

“Ada kekhawatiran tentang bagaimana pemerintah-pemerintah dapat bereaksi, dan ‘Rencana B’ Inggris adalah contoh yang bagus.”

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Rabu (8/12/2021) memberlakukan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat di Inggris, memerintahkan orang untuk bekerja dari rumah, memakai masker di tempat umum dan menggunakan tiket sertifikat vaksin untuk memperlambat penyebaran varian baru.

Johnson mengatakan Omicron menyebar dengan cepat dan tidak punya pilihan selain pindah ke “Rencana B” sementara program booster vaksin dipercepat.

“Risiko tidak aktif untuk pertama kalinya minggu ini sehingga greenback naik terhadap seluruh mata uang G10 kecuali untuk safe-haven yen,” kata Doyle.

Dolar melemah 0,2 persen terhadap yen Jepang.

Greenback didukung oleh data yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun ke level terendah dalam lebih dari 52 tahun pekan lalu, karena kondisi pasar tenaga kerja terus mengetat di tengah kekurangan akut pekerja.

Investor juga menunggu data inflasi AS pada Jumat waktu setempat yang dapat mengatur nada untuk strategi Federal Reserve pada kenaikan suku bunga.

“Saya pikir kita melihat beberapa penyesuaian posisi menjelang data IHK besok dan berbagai pertemuan bank sentral minggu depan,” kata Doyle.

Dengan Federal Reserve AS, Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Inggris di antara mereka yang bertemu untuk membahas kebijakan moneter minggu depan, investor akan mengawasi panduan ke depan, terutama dari The Fed. Beberapa analis memperkirakan rencana pelonggaran lebih cepat pada stimulus era pandemi.

Pada Kamis (9/12/2021), yuan China mundur dari tertinggi 3,5 tahun dan berada di jalur untuk penurunan terbesar dalam lebih dari empat bulan setelah bank sentral negara itu menaikkan persyaratan cadangan mata uang asing.

Pound bertahan stabil, sedikit di atas level terendah 2021 pada Rabu (8/12/2021) ketika pembatasan “Rencana B” diumumkan.

Bitcoin kehilangan 6,1 persen menjadi 47.562,34 dolar AS, berjuang untuk menemukan pijakan setelah rebound dari penurunan tajam akhir pekan lalu.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *