Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

BMKG: Awan merah adalah fenomena optik atmosfer

  • Share



Sidoarjo (ANTARA) – Petugas Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Juanda menyatakan jika kejadian awan merah disertai kilat yang berada di sejumlah grup percakapan merupakan fenomena optik atmosfer.

“Fenomena awan yang terlihat berwarna merah, merupakan hal yang biasa terjadi,” kata Koordinator Data dan Informasi BMKG Juanda Teguh Tri Susanto menanggapi beredarnya beberapa gambar dan video pada grup percakapan tentang awan merah yang disebut terjadi di wilayah Malang dan Mojokerto, Senin.

Ia mengatakan, BMKG telah melihat, memantau, dan menganalisis dari beberapa data serta dapat disampaikan bahwa hal tersebut merupakan salah satu contoh fenomena optik atmosfer.

“Warna kemerahan pada awan dan langit di sekitarnya dikarenakan adanya pembiasan cahaya matahari oleh partikel-partikel yang ada di atmosfer sehingga menghasilkan energi yg rendah, gelombang panjang, dan memunculkan warna kemerahan,” ujarnya.

Baca juga: BMKG perkirakan sebagian kota besar di Indonesia hujan ringan

Baca juga: BMKG prakirakan sebagian DKI Jakarta hujan ringan

Ia mengatakan semakin rendah posisi matahari dari garis cakrawala, maka semakin rendah pula cahaya merah yang dicapai.

“Fenomena langit kemerahan ini biasanya memang terjadi pada sore menjelang malam hari,” ujarnya.

Ia mengatakan pada sore menjelang malam teramati dari radar BMKG Juanda banyak pertumbuhan awan Cumulonimbus di sekitar lokasi pada video.

“Awan Cumulonimbus adalah satu-satunya jenis awan yang dapat menghasilkan petir. Sambaran kilat dari awan ini menambah cahaya kemerahan dari langit tersebut,” ujarnya.

Ia mengatakan, masyarakat diminta agar tidak panik, tetap selalu memantau dan mencari informasi yang valid sehingga terhindar dari isu-isu yang tidak bertanggungjawab.*

Baca juga: Waspadai potensi gelombang tinggi di Teluk Jakarta

Baca juga: BMKG pantau potensi Bibit Siklon 95S di sekitar Laut Arafura

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *