Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Stok Sinovac menipis, Menkes tekankan Astrazeneca-Pfizer juga aman

  • Share



Jakarta (ANTARA) – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan vaksin merek Astrazeneca dan Pfizer yang kini lebih banyak digunakan di Indonesia aman untuk digunakan seiring mulai menipisnya persediaan vaksin Sinovac.

“Dua vaksin ini sama amannya, efikasinya lebih tinggi. Tapi karena baru, masyarakat masih ragu untuk menggunakannya,” kata Budi dalam konferensi pers mengenai perkembangan situasi pandemi COVID-19 di Indonesia yang dipantau secara daring di Jakarta, Senin.

Menkes Budi mendorong agar semua masyarakat yang belum divaksinasi, terutama para lansia, agar tetap mau dan nyaman dengan menggunakan vaksin apapun guna mencapai target cakupan vaksinasi sebagai syarat membentuk kekebalan kelompok terhadap penyakit COVID-19.

“Memang ada demam, tapi tidak usah khawatir, vaksin-vaksin ini sudah terbukti aman, tidak usah ragu-ragu untuk segera divaksinasi. Jangan sampai terjadi apa yang terjadi di Eropa bisa terjadi di Indonesia,” katanya.

Baca juga: Distribusi vaksin reguler terkendala ruang penyimpanan

Baca juga: Kemenkes: Imunisasi PCV tanggulangi kematian balita akibat Pneumonia

Budi menerangkan saat ini juga mulai terjadi penurunan laju vaksinasi yang sebelumnya sebanyak 2 juta suntikan per hari kini menjadi di bawahnya. Hal itu, kata Budi, disebabkan dengan mulai menurunnya persediaan vaksin Sinovac.

Saat ini stok vaksin yang dimiliki Indonesia sebanyak 287 juta dosis. Sebanyak 273 juta dosis sudah dikirim ke berbagai daerah, dan sebanyak 225 juta dosis sudah disuntikkan sehingga tersisa 50 juta dosis. Budi menerangkan jumlah stok yang tersisa tersebut masih cukup untuk dilakukan vaksinasi selama satu bulan ke depan.

Budi juga melaporkan bahwa saat ini Indonesia lebih banyak mendapatkan donasi vaksin dari luar negeri lantaran produksi yang berlebih di negara maju. “Kita sekarang lebih banyak menerima vaksin donasi dari luar negeri karena produksi vaksin di negara maju sudah berlebih untuk mereka gunakan sendiri. Dan paling banyak kita terima dalam jenis vaksin Pfizer dan Moderna,” kata Budi.*

Baca juga: Dinkes Boyolali bekerja sama BIN gelar vaksinasi “door to door”

Baca juga: Babel peringkat lima nasional tertinggi realisasikan vaksin COVID-19

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *