Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Rekomendasi WHO untuk individu dan negara cegah penularan Omicron

  • Share



Jakarta (ANTARA) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan sejumlah rekomendasinya untuk individu dan negara guna mencegah penularan COVID-19 varian Omicron, yang menyebar di sejumlah negara, baru-baru ini.

Dikutip dari laman resminya, Selasa, WHO mengatakan disiplin protokol kesehatan adalah langkah mudah namun efektif guna mencegah penularan varian terbaru virus ini.

“Langkah paling efektif yang dapat dilakukan individu untuk mengurangi penyebaran virus COVID-19 adalah dengan menjaga jarak fisik minimal 1 meter dari orang lain; memakai masker yang pas; buka jendela untuk meningkatkan ventilasi; hindari ruang yang berventilasi buruk atau ramai; menjaga tangan tetap bersih; batuk atau bersin ke siku atau tisu yang tertekuk; dan vaksinasi,” jelas WHO.

Sementara itu, karena Omicron telah ditetapkan sebagai Variant of Concern, ada beberapa tindakan yang direkomendasikan WHO untuk dilakukan oleh negara-negara.

Baca juga: Omicron, flu Spanyol dan sumbangsih besar pola komunikasi era digital

Pertama, meningkatkan pengawasan dan pengurutan kasus; berbagi urutan genom pada database yang tersedia untuk umum, seperti GISAID; dan melaporkan kasus atau klaster awal ke WHO.

Lebih lanjut, melakukan penyelidikan lapangan dan penilaian laboratorium untuk lebih memahami jika Omicron memiliki karakteristik penularan atau penyakit yang berbeda, atau berdampak pada efektivitas vaksin, terapi, diagnostik, atau kesehatan masyarakat dan tindakan sosial.

“Negara-negara harus terus menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang efektif untuk mengurangi sirkulasi COVID-19 secara keseluruhan, menggunakan analisis risiko dan pendekatan berbasis sains,” kata WHO.

“Mereka harus meningkatkan beberapa kesehatan masyarakat dan kapasitas medis untuk mengelola peningkatan kasus. WHO memberikan dukungan dan panduan kepada negara-negara untuk kesiapan dan tanggapan,” imbuhnya.

Selain itu, WHO mengatakan sangat penting bahwa ketidakadilan dalam akses ke vaksin COVID-19 segera diatasi untuk memastikan bahwa kelompok rentan di mana-mana, termasuk petugas kesehatan dan orang tua, menerima dosis pertama dan kedua, di samping akses yang adil terhadap pengobatan dan diagnostik.

WHO memastikan akan terus memberikan pembaruan saat lebih banyak informasi tersedia, termasuk setelah pertemuan Kelompok Penasihat Teknis WHO tentang Evolusi Virus (TAG-VE).. Selain itu, informasi akan tersedia di platform media digital dan sosial WHO.

Saat ini, WHO sedang berkoordinasi dengan sejumlah besar peneliti di seluruh dunia untuk lebih memahami Omicron. Studi saat ini sedang berlangsung atau sedang berlangsung segera termasuk penilaian penularan, tingkat keparahan infeksi (termasuk gejala), kinerja vaksin dan tes diagnostik, dan efektivitas pengobatan.

WHO mendorong negara-negara untuk berkontribusi dalam pengumpulan dan berbagi data pasien rawat inap melalui Platform Data Klinis WHO COVID-19 untuk menggambarkan karakteristik klinis dan hasil pasien dengan cepat.

Baca juga: Efektivikasi vaksin terhadap varian baru masih dalam tahap penelitian

Baca juga: Koridor perjalanan Malaysia-Indonesia masih dibahas

Baca juga: Omicron menyebar, Inggris tingkatkan vaksinasi ‘booster’

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *