Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Presiden: Indonesia berpeluang tumbuhkan pengetahuan dari kebudayaan

  • Share



Banyak hal yang dirujuk pada ilmu pengetahuan dan kearifan masa lalu, mungkin tidak tertulis pada literatur dan karya ilmiah

Jakarta (ANTARA) – Presiden Joko Widodo mengatakan Indonesia memiliki peluang besar untuk menumbuhkan pengetahuan dari peradaban kebudayaan yang ada di Tanah Air.

“Indonesia mempunyai peluang besar. Misalnya menjadikan jamu sebagai obat modern yang terbukti secara ilmiah. Metode ilmu kita harus secara arif menghargai kebudayaan kita, jangan tergesa menyimpulkan suatu adat atau kebudayaan masyarakat itu tidak baik atau buruk,” ujar dia dalam pembukaan Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) yang dipantau di Jakarta, Jumat.

Ia menambahkan pentingnya semua orang tidak terburu-buru menyimpulkan sesuatu sebagai baik dan buruk, karena bisa jadi hal tersebut belum dapat dijelaskan secara ilmiah.

Ia juga mengemukakan bahwa pelestarian menjadi kunci dalam memajukan kebudayaan Indonesia.

Baca juga: PKN 2021 ajak masyarakat kenali jati diri bangsa

Jokowi meminta masyarakat untuk memahami alam Indonesia yang kaya raya sekaligus kompleks. Keanekaragaman hayati laut terkaya nomor satu di dunia dan keanekaragaman hayati di darat nomor dua di dunia, setelah Brazil.

“Kekayaan keberagaman hayati dilestarikan. Plasma nutfah bangsa Indonesia harus diberdayakan dan dimanfaatkan,” kata dia.

Kepala Negara juga menambahkan tantangan yang dihadapi saat ini bukanlah yang pertama, termasuk pandemi. Begitu juga dengan bencana alam. Banyak yang dihadapi masyarakat bahkan sebelum Indonesia berdiri.

“Banyak hal yang dirujuk pada ilmu pengetahuan dan kearifan masa lalu, mungkin tidak tertulis pada literatur dan karya ilmiah. Ilmu nenek moyang dalam bentuk lisan, pewayangan, manuskrip drama, sebagai bagian dari kearifan lokal,” kata dia.

Presiden juga menambahkan nenek moyang selalu memiliki solusi atas persoalan dan cara tertentu dalam kehidupan masyarakat.

“Itulah kebudayaan masyarakat Indonesia yang melalui seni budaya, jamu, dan pengetahuan lainnya,” kata dia.

Baca juga: PKN 2021 angkat tema “Cerlang Nusantara Pandu Masa Depan”

Baca juga: Kemendikbudristek: Pekan Kebudayaan Nasional 2021 akan dibuka Presiden

Pewarta: Indriani
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *