Menu
Portal Berita Kebanggaan Makassar

Dolar kuat dan euro ditutup jatuh, pasar khawatir naiknya COVID Eropa

  • Share



Euro/dolar AS telah jatuh bebas dan kemungkinan akan mendapatkan bagian terbesar dari perhatian para pedagang yang mencari permainan pada pembatasan dan ketegangan yang berkembang di seluruh Eropa

Tokyo (ANTARA) – Mata uang aman dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi 16-bulan terhadap euro di sesi pada Senin sore, di tengah meningkatnya kecemasan atas dampak lonjakan infeksi COVID-19 di Eropa, dengan Austria memberlakukan kembali penguncian penuh dan Jerman mempertimbangkan akan mengikutinya.

Greenback mendekati level terkuatnya sejak awal Oktober terhadap dolar Australia dan Kanada yang lebih berisiko, dengan mata uang terkait komoditas juga tertekan oleh penurunan harga minyak mentah.

Dolar mendapat dukungan tambahan dari komentar bullish oleh pejabat Federal Reserve (Fed) Richard Clarida dan Christopher Waller pada Jumat (19/11/2021) yang menyatakan langkah yang lebih cepat dari pengurangan stimulus mungkin tepat di tengah pemulihan yang cepat dan inflasi yang memanas.

Pengakhiran tapering yang lebih cepat meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih awal juga. Saat ini pasar memperkirakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan mulai menaikkan suku bunga pada pertengahan tahun depan.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama saingannya diperdagangkan sedikit berubah pada 96,148, tetap dalam jangkauan tertinggi 16-bulan minggu lalu di 96,266.

Euro merosot 0,25 persen menjadi 1,12705 dolar – level terendah 16-bulan yang dicapai pada Jumat (19/11/2021).

“Euro/dolar AS telah jatuh bebas dan kemungkinan akan mendapatkan bagian terbesar dari perhatian para pedagang yang mencari permainan pada pembatasan dan ketegangan yang berkembang di seluruh Eropa,” Kepala Penelitian Pepperstone, Chris Weston, di Melbourne, menulis dalam sebuah catatan kepada klien.

Baca juga: Mata uang Asia melemah awal pekan, namun yuan menguat atas dolar

“Untuk momentum, pengikut tren dan pedagang taktis, penjualan euro tetap menarik di sini.”

Eropa kembali menjadi pusat pandemi, menyumbang setengah dari kasus dan kematian global.

Gelombang infeksi keempat telah menjerumuskan Jerman, ekonomi terbesar Eropa, ke dalam keadaan darurat nasional, kata Menteri Kesehatan Jens Spahn, memperingatkan bahwa vaksinasi saja tidak akan mengurangi jumlah kasus.

Austria menjadi negara pertama di Eropa barat yang memberlakukan kembali penguncian penuh COVID-19 mulai Senin.

Kekhawatiran bahwa perlambatan di Eropa dapat menekan permintaan energi mengurangi minyak mentah, yang juga mundur karena prospek pelepasan cadangan darurat yang dipimpin AS.

Dolar menguat 0,10 persen terhadap loonie Kanada yang terkait dengan minyak menjadi 1,2640 dolar Kanada, ditutup pada tertinggi Jumat di 1,2663 dolar Kanada, level terkuat sejak 1 Oktober.

Aussie naik 0,22 persen menjadi 0,72525 dolar AS, didukung oleh kenaikan harga bijih besi, setelah sebelumnya turun ke 0,72275 dolar AS untuk pertama kalinya sejak 6 Oktober.

Baca juga: Harga emas sentuh terendah 2 minggu di Asia, tertekan penguatan dolar

“Kami memperkirakan dolar Australia akan tetap berat dalam waktu dekat (dan) kemungkinan menurun ke 0,70 dolar AS,” karena ekonomi China yang melambat dan sikap kebijakan dovish bank sentral Australia menyeret mata uang, Joseph Capurso, ahli strategi di Commonwealth Bank Australia, menulis dalam sebuah laporan.

Sementara itu, “dolar AS dapat memperpanjang reli terbaru minggu ini dan menetapkan tertinggi baru 2021,” katanya. “Putaran lain dari inflasi AS yang kuat dapat lebih lanjut mendorong harga-harga pasar dari kenaikan suku bunga FOMC dan dolar AS.”

Risalah pertemuan FOMC pada awal bulan ini, ketika pembuat kebijakan mengumumkan dimulainya tapering, akan dirilis pada Rabu (24/11/2021) dan dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang berapa banyak pejabat Fed yang mempertimbangkan pengurangan lebih cepat atau kenaikan suku bunga lebih awal.

Presiden AS Joe Biden juga kemungkinan akan mengumumkan calonnya untuk ketua Fed baru minggu ini, setelah mewawancarai petahana Jerome Powell dan gubernur Fed Lael Brainard.

“Gubernur Brainard lebih dovish dan pencalonannya dapat mendorong beberapa aksi jual spontan dolar AS,” tulis ahli strategi Westpac dalam sebuah catatan.

Dolar naik 0,1 persen terhadap mata uang safe-haven Jepang lainnya, berpindah tangan pada 114,15 yen per dolar, di tengah kisaran yang terlihat selama satu setengah minggu terakhir.

Di pasar kripto, bitcoin diperdagangkan sekitar 57.500 dolar AS, berkonsolidasi setelah mundur dari tertinggi sepanjang masa di 69.000 dolar AS pada awal bulan ini.

Baca juga: Dolar menguat, pasar cari mata uang aman ketika COVID naik di Eropa

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Source link

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *