Advertisement
Categories: Netizen

Foto Wisuda Jokowi Dituding Editan, Gibran dan Kaesang Tanyakan ke Ayah: Wah Sarjana Palsu ya Pak?

BeritaMakassar.com – Kedua putra Presiden Joko Widodo menanggapi akun Twitter yang menyebut foto wisuda sang ayah palsu.

Hal itu awalnya ditanggpi oleh sang anak sulung, Gibran Rakabuming Raka.

Kemudian sang adik, Kaesang Pangarep pun ikut menanggapi sambil memention akun sang ayah.

Ia pun menanyakan langsung pada ayahnya soal foto wisuda palsu tersebut.

Keduanya sama-sama menanggapi tudingan itu dengan santai.

Awalnya, Gibran Rakabuming menanggapi santai cuitan akun Twitter @prisma93246654.

Tampak di foto itu, ada foto wisuda Jokowi bersama teman-teman satu angkatannya.

Kemudian ada foto yang menunjukkan foto tersebut sedang dalam proses editing.

Akun itu pun menuding kalau foto wisuda Jokowi itu hanya editan dan rekayasa.

“Ternyata Hanya Sebuah Karya Amatiran

Klu Mau jadi Tukang Edit, jadilah Tukang Edit Profesional, apa lagi Menyangkut Pejabat Negara,” tulis akun tersebut.

Gibran Rakabuming pun menanggapi cuitan tersebut.

“Oh gitu,” tulis Gibran Rakabuming, Selasa (5/5/2020).

kembali memposting foto yang sama.

Akun @CindyBexter memposting foto itu sambil menambahkan narasi yang menuding kalau Jokowi merupakan sarjana palsu.

Ia juga menulis dengan bahasa yang kasar dan tak pantas.

“cebong An**ng! ketahuan loe sekarang, nggak HRS. fotonya diedit, sekarang foto sarjana palsu @jokowi diedit, memalukan kalian!

sampah dan rendahan! Cuiih!! @forjokowi @PDI_Perjuangan Viralkan, Guy”s!?

TERNYATA PRESIDEN RI. SARJANA PALSU! Gagal!,” tulisnya.

Tweet itu pun kembali dibalas oleh Gibran Rakabuming.

Bukannya marah, ia seolah kaget dengan fakta tersebut.

Fakta bahwa ayahnya merupakan sarjana palsu.

“Wah sarjana palsu,” tulis Gibran Rakabuming.

Bukannya marah, ia seolah kaget dengan fakta tersebut.

Fakta bahwa ayahnya merupakan sarjana palsu.

“Wah sarjana palsu,” tulis Gibran Rakabuming.

Dilansir dari Wikipedia, pendidikan Jokowi diawali dengan masuk SD Negeri 112 Tirtoyoso yang dikenal sebagai sekolah untuk kalangan menengah ke bawah.

Dengan kesulitan hidup yang dialami, ia terpaksa berdagang, mengojek payung, dan jadi kuli panggul untuk mencari sendiri keperluan sekolah dan uang jajan sehari-hari.

Saat anak-anak lain ke sekolah dengan sepeda, ia memilih untuk tetap berjalan kaki.

Mewarisi keahlian bertukang kayu dari ayahnya, ia mulai bekerja sebagai penggergaji di umur 12 tahun.

Jokowi kecil telah mengalami penggusuran rumah sebanyak tiga kali.

Penggusuran yang dialaminya sebanyak tiga kali pada masa kecil mempengaruhi cara berpikirnya dan kepemimpinannya kelak setelah menjadi Wali Kota Surakarta saat harus menertibkan permukiman warga.

Setelah lulus SD, ia kemudian melanjutkan pendidikan di SMP Negeri 1 Surakarta.

Ketika ia lulus SMP, ia sempat ingin masuk ke SMA Negeri 1 Surakarta, namun gagal sehingga pada akhirnya ia masuk ke SMA Negeri 6 Surakarta.

Dengan kemampuan akademis yang dimiliki, ia diterima di Jurusan Kehutanan, Fakultas Kehutanan Universitas Gajah Mada.

Kesempatan ini dimanfaatkannya untuk belajar struktur kayu, pemanfaatan, dan teknologinya.

Ia berhasil menyelesaikan pendidikannya dengan judul skripsi “Studi tentang Pola Konsumsi Kayu Lapis pada Pemakaian Akhir di Kodya Surakarta”.

Selain kuliah, ia juga tercatat aktif sebagai anggota Mapala silvagama.

Setelah lulus pada 1985, ia bekerja di BUMN PT Kertas Kraft Aceh, dan ditempatkan di area Hutan Pinus Merkusii di Dataran Tinggi Gayo, Aceh Tengah.

Namun ia merasa tidak betah dan pulang menyusul istrinya yang sedang hamil tujuh bulan.

Ia bertekad berbisnis di bidang kayu dan bekerja di usaha milik pamannya, Miyono, di bawah bendera CV Roda Jati.

Pada tahun 1988, ia memberanikan diri membuka usaha sendiri dengan nama CV Rakabu, yang diambil dari nama anak pertamanya.

Usahanya sempat berjaya dan juga naik turun karena tertipu pesanan yang akhirnya tidak dibayar. Namun pada tahun 1990 ia bangkit kembali dengan pinjaman modal Rp30 juta dari Ibunya.

Usaha ini membawanya bertemu Micl Romaknan, yang akhirnya memberinya panggilan yang populer hingga kini, “Jokowi”.

Dengan kejujuran dan kerja kerasnya, ia mendapat kepercayaan dan bisa berkeliling Eropa yang membuka matanya.

Pengaturan kota yang baik di Eropa menjadi inspirasinya untuk diterapkan di Solo dan menginspirasinya untuk memasuki dunia politik.

Ia ingin menerapkan kepemimpinan manusiawi dan mewujudkan kota yang bersahabat untuk penghuninya yaitu daerah Surakarta.

Artikel ini telah tayang di tribunnewsbogor.com dengan judul Foto Wisuda Jokowi Dituding Editan, Gibran dan Kaesang Tanyakan ke Ayah: Wah Sarjana Palsu ya Pak?

Advertisement
Amirah Rahimah

Terkadang seseorang tidak mampu menerima sebuah kenyataan, karena apa yang dia rasakan selama ini adalah hal yang sangat dia inginkan

Advertisement

Recent Posts

Polling Sementara Pilwali Makassar Dimenangkan oleh DILAN, Begini Komentar Netizen

Beberapa bulan lagi Pilwali Makassar akan dilaksanakan. Walau di tengah pandemi Covid-19, hal ini tak…

3 weeks ago

Kandidat Bakal Calon Walikota Mengerucut Menjadi 4 Paslon, Siapa Mereka?

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Hanura menyerahkan surat rekomendasi model B1-KWK kepada bakal pasangan calon (paslon)…

4 weeks ago

Pasha Ungu Cat Seluruh Rambutnya Jadi Blonde, Ini Kata Netizen!

Sejak beberapa tahun terakhir, Pasha vokalis Ungu memutuskan untuk beralih ke dunia politik. Ia kini…

2 months ago

Vitalia Sesha Diduga Ditangkap Polisi Karena Prostitusi Online, Ini Komentar Keluarga!

Ketika inisial artis VS muncul ke permukaan sebagai terduga pelaku prostitusi online di Bandar Lampung,…

2 months ago

Unggah Foto Dengan Make Up Tipis, Agnez Mo Tuai Pujian Netizen

Agnez Mo mengunggah potret dirinya dengan make up tipis di Instagram pribadinya. Dalam sejumlah foto…

2 months ago

Amanda Manopo Sudah Bertemu dengan Orangtua Billy Syahputra, Ini yang Dibahas!

Billy Syahputra dan Amanda Manopo diketahui tengah menjalin asmara. Namun keduanya masih enggan untuk mengumbarnya…

2 months ago